Mitos etnik kembaran Papua dalam perspektif hermeneutika / Adolina V. Lefaan

Adolina V. (2011) Mitos etnik kembaran Papua dalam perspektif hermeneutika / Adolina V. Lefaan. Masters thesis, Universitas Negeri Malang.

Full text not available from this repository.

Abstract

Kata Kunci: Mitos Kembaran, Tipe, Makna, dan Fungsi. Mitos Kembaran merupakan warisan turun temurun yang menjadi produk budaya Kembaran. Semua amanah, petuah, adat istiadat, norna-norma, nilai-nilai serta hukum adat terpatri di dalam mitos Kembaran. Penuturan yang masih terkemas dalam bentuk oral menunjukkan, bahwa mitos Kembaran terggolong jenis sastra lisan. Sebagai karya sastra, tentu saja akan tepat jika karya tersebut dimanfaatkan sebagaimana mestinya. Khususnya di dalam pembelajaran sastra di sekolah, terutama sekolah di Papua, agar dapat memanfaatkan sebagai bentuk pembelajaran lokal. Penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan budaya Kembaran yang terpatri di dalam mitos kembaran. Secara substansial, penelitian ini mengambarkan mengenai tiga hal pokok yakni, (1) tipe mitos Kembaran yang mencakup, (a) mitos human endogonik, (b) mitos Kosmogonik, (c) mitos asal-usul, dan (d) mitos transformasi. (2) makna mitos yang mencakup persepsi Kembaran tentang (a) hubungan manusia dengan manusia, dan (b) hubungan manusia dengan alam. (3) fungsi mitos Kembaran yang mencakup, (a) fungsi mistis, (b) fungsi kosmologis, (c) fungsi pedagogis. Pedekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah pendekatan kualitatif dengan ancangan hermeneutika,yang merujuk pada ilmu interpretasi. Dalam kaitannya dengan interpretasi pada teks mitos Kembaran, digunakan hermeneutika objektif (Overmann dkk., 1979:368). Hermeneutika objektif dianggap sebagai perspektif metodologois yang cocok bagi kebutuhan kajian mitos Kembaran, karena teks mitos itu sendiri mengandung tanda-tanda budaya. Tanda-tanda itu memerlukan pemahaman secara total di dalam konteks masyarakat pemiliknya. Selain itu digunakan pula hermeneutika Ricoeur dan Dilthey sebagai pelengkap dan bandingan guna kelengkapan interpretasi terhadap mitos Kembaran. Berdasarkan temuan lapangan, terdapat 13 teks mitos Kembaran. Pengklasifikasian itu terdiri atas, empat tipe, yang meliputi (1) mitos human endogonik, (2) mitos kosmogonik, (3) mitos asal-usul, dan (4) mitos transformasi. Hasil analisis menunjukkan bahwa makna mitos kembaran mengacu pada dua pola hubungan yaitu, (1) hubungan manusia dengan manusia, dan (2) hubungan manusia dengan alam. Mitos Kembaran memiliki potensi yang dapat mempengaruhi, dan mengarahkan pikiran, perasaan, serta perilaku personal maupun kolektif masyarakat Kembaran. Penuturan cerita mitos ini pada hakikatnya mempunyai peran sebagai ungkapan dan rumusan kepercayaan terhadap agama suku, norma, adat-istiadat,dan memberi pendidikan praktis kepada orang kembaran agar dapat menghargai dan melestarikan relasi dengan alam sekitarnya, serta memperkokoh relasi dengan kosmologis Kembaran. Temuan ini menghasilkan 4 fungsi penting dalam mitos Kembaran, yakni fungsi mistis, kosmologis, sosiologis, dan pedagogis. Kesimpulan yang diperoleh dalam penelitian ini, bahwa mitos Kembaran merupakan sastra lisan kembaran yang tercermin dalam sikap, perilaku, dan tindakan berpola orang Kembaran, merupakan produk budaya kembaran. Mitos Kembaran merangkum, dan merumuskan semua pengetahuan Kembaran yang terkemas rapih dengan bahasa sebagai media penyampaian, serta norma, dan hukum adat sebagai fungsi kontrol terhadap sejumlah aturan yang terstruktur berdasarkan konvensi kolektifitas Kembaran. Secara holistis teks mitos Kembaran memiliki satu tema sentral yaitu, tema asal-usul. Berdasarkan perspektif sastra lisan, mitos kembaran mengacu pada dua relasi, yakni hubungan manusia dengan manusia dan relasi hubungan manusia dengan alamnya. Secara esensial relasi hubungan tersebut terjalin sejak nenek moyang Kembaran memulai segala kehidupan mereka di atas bumi. Orang Kembaran tidak hanya menjalin hubungan diantara mereka yang masih hidup, tetapi juga dengan para leluhur yang telah berada di alam sana. Fenomena ini di buktikan melalui berbagai ungkapan amanah di dalam cerita mitos, dan tindakan bermakna kembaran dalam keseharian mereka. Secara koherensif pengetahuan kembaran dalam kehidupan sangat erat dengan ekologi Kembaran. Mereka menghargai dan menghormati setiap perjuangan nenek moyang yang telah mewarisi tanah sebagai pusaka. ”Tanah begitu sakral,” sehingga disimbolkan sebagai ”rahim seorang perempuan,” artinya sebagai kandungan seorang Ibu yang melahirkan manusia Kembaran di atas bumi. Makna tanah menjadi hakikat yang mendasari kebijakan positif dalam kolektifitas Kembaran. Sebagai tendensi dalam kolektivitas komunal Kembaran, maka motif tadi mengkosntruksikan pikiran, perasaan, perilaku serta karateristik Kembaran dalam menjalani hidup. Dalam perspektif fungsional, peranan mitos Kembaran sangat memengaruhi sistem yang berada di dalam keseharian Kembaran.

Item Type: Thesis (Masters)
Subjects: L Education > L Education (General)
Divisions: Fakultas Sastra (FS) > Jurusan Sastra Indonesia (IND) > S2 Pendidikan Bahasa Indonesia
Depositing User: Users 2 not found.
Date Deposited: 05 Jan 2011 04:29
Last Modified: 09 Sep 2011 03:00
URI: http://repository.um.ac.id/id/eprint/109384

Actions (login required)

View Item View Item